Blog

Manfaatkan Ramadan Jalin Semula Silaturahim yang Terputus

USTAZ MUHAMMAD FAMINALLAH ZAINUDDIN

TERDAPAT pelbagai kebaikan yang boleh kita lakukan bagi merebut ganjaran di bulan Ramadan. Perkara mudah yang sering kita terlepas pandang namun besar ganjarannya adalah bersilaturahim.

Dalam interaksi kita dengan orang lain boleh sahaja terjadi salah faham. Ianya boleh membuat jalinan persaudaraan menjadi tidak harmoni. Bermula dari salah faham inilah yang sering mengakibatkan dua orang yang pada awalnya saling menyayangi antara satu sama lain, menjadi renggang, jauh dan akan mengakibatkan kekakuan yang tidak baik dalam perhubungan.

Interaksi persaudaraan dan persahabatan akan menjadi hambar. Tidak akan ada lagi kerinduan, sebaliknya yang ada adalah kekecewaan dan kebencian. Bahkan keadaan akan menjadi semakin keruh di saat ketidakharmonian hubungan itu menular ke orang lain.

Hal seperti ini pernah dikatakan Rasulullah s.a.w:

            “Cinta boleh berlanjutan (diwariskan) dan benci juga sedemikian.” (Riwayat Al-Bukhari).

Ketahuilah, dengan saling menjaga hubungan antara satu sama lain akan membuat hidup lebih bermakna. Jika sesebuah hubungan didasari sifat kejujuran dan saling percaya mempercayai nescaya kerukunan antara keduanya akan tetap kekal. Marilah kita saling kenal-mengenal antara satu dengan yang lain, dan selalu berada dalam ukhuwah Islamiyah dengan mempererat silaturahim.

Di bulan Ramadan yang mulia, marilah kita membuang ego kita yang kian menebal, serta pelbagai kesulitan yang bakal kita hadapi dalam melakukan kebaikan demi memulakan kembali silaturahim. Antara sebab yang menjadikan begitu sulitnya kita menjalin kembali hubungan yang telah renggang adalah kerana tertutupnya peluang berkomunikasi.

Biasanya masing-masing saling bertahan dan saling menunggu untuk tidak memulakan komunikasi. Bagi sesetengah pihak, memang tidak mudah menggerakkan hati untuk memulakan komunikasi atau berkunjung ke rumah orang yang pernah dibenci.

Mungkin masih terngiang-ngiang betapa sakitnya hati suatu ketika dahulu dan terasa berat untuk melupakannya. Lebih-lebih lagi ketika syaitan terus mengipas-ngipas bara luka lama.

Di saat itulah, bisikan syaitan terus mempengaruhi seseorang bahawa dia adalah pihak yang patut dihubungi atau dikunjungi terlebih dahulu. Bukankah Rasulullah s.a.w telah menegaskan dalam sabdanya:

“Sambunglah orang yang memutus silaturahim denganmu. Berilah hadiah kepada orang yang enggan memberimu, dan jangan hiraukan orang yang menzalimi kamu.” (Riwayat Ahmad).

Seterusnya, mari kita perhatikan sabda Rasulullah s.a.w:

    “Tidak halal bagi seorang muslim menjauhi (memutuskan hubungan) dengan saudaranya melebihi tiga malam. hendaklah mereka bertemu untuk berdialog, mengemukakan isi hati, dan yang terbaik adalah yang pertama memberi salam (menyapa).” (Riwayat Bukhari).

Menurut Ibnu Abu Jamrah bahawa hubungan silaturahim boleh dieratkan dengan memberi bantuan dan pertolongan dalam menyampaikan hajat, menolak kemudaratan, bersemuka, mendoakan, mengeratkan dengan apa yang termampu daripada perkara kebajikan dan menolak apa yang termampu daripada keburukan.

Sementara bagi mereka yang jauh pula, bolehlah juga berhubung dan berkirim salam dengan berutus surat dan sebagainya, akan tetapi jika mampu adalah afdal untuk menziarahi mereka.

Manfaat lain dari menjalin silaturahim adalah seperti yang dikatakan Rasulullah s.a.w:

“Siapa yang ingin diluaskan rezekinya dan dipanjangkan umurnya, hendaklah menyambung tali silaturrahim.” (Muttafaqun‘alaih)

Dalam usaha kita menjalin kembali tali silaturahim yang telah terputus, maka sebaiknya kita mengingat dan membayangkan kebaikan-kebaikan saudara atau teman kita. Jangan mengingat kesalahan yang ada atau mencari siapa yang paling bersalah dan siapa yang paling benar, kerana hal itu kerap akan menimbulkan kebencian.

Bukankah kita pun sebagai manusia biasa pastinya tidak luput dari berbuat salah?  Maka alangkah sangat terpujinya apabila kita boleh berlapang dada memaafkan kesalahan teman kita itu. Jangan sampai kebaikan teman kita yang beliau telah lakukan selama ini terhapus dengan hanya satu kesalahan yang dibuatnya.

Apabila berlakunya ketidakharmonian dalam hubungan, dan kemudian ternyata kita menyedari bahawa kita yang berada di pihak yang salah, maka berjiwa besarlah mengakui kesalahan kita. Jangan malu untuk meminta maaf, kerana tidak akan pernah berkurang kemuliaan seseorang dan tidak akan pernah jadi buruk nama baik seseorang apabila ia mengakui kesalahannya dan meminta maaf.

Yang ada hanyalah kemuliaan bagi siapa pun yang berjiwa besar mengakui kesalahan dan menjalin kembali silaturahim yang pernah terputus. Memang agak sulit untuk menjalin silaturahim dengan orang yang membenci kita atau seseorang yang sangat menghindari dari bertemu dengan kita, tetapi apabila kita mengupayakan diri sekuat tenaga untuk tetap menghubunginya, untuk tetap menjalin silaturahim, maka inilah yang disebut silaturahim yang sebenarnya.

Tentang hal ini Rasulullah s.a.w bersabda:

            “Yang disebut bersilaturahim itu bukanlah seseorang yang membalas kunjungan atau pemberian, melainkan bersilaturahim itu ialah menyambungkan apa yang telah putus.” (Riwayat Bukhari).

Jika diamati, silaturahim itu adalah ikhtiar batin dan fizik. Ikhtiar batin kuncinya di niat dan ikhtiar fizik pula kuncinya adalah apabila kita bertindak. Masing-masing memberikan manfaat dan pastinya akan menjadi lebih luar biasa jika digabungkan.

Orang-orang yang bukan Islam jika mereka bersilaturahim mereka akan mendapatkan rezeki, tetapi hanya di dunia sahaja. Untuk seorang Muslim pula, dengan niat yang ikhlas dan betul dalam bersilaturahim, maka dia akan mendapatkan keluasan rezeki yang lebih luas dan balasan di akhirat nanti.

Mari kita tanyakan pada diri kita sendiri, sudahkah kita berusaha menjalin silaturahim dengan orang yang memutuskannya dengan kita? Atau kita hanya berdiam diri membiarkan silaturahim tersebut terus terputus, kerana merasa bukan kita yang memutuskannya?

Agama Islam mengajak kita untuk menjauhi segala macam bentuk pemutusan hubungan silaturahim, menjauhi dendam dan kebencian. Kerana itu, jika ada seseorang yang menjauhi kita dan memutus tali silaturahmi dengan kita, maka kita diharapkan bersikap proaktif untuk memperbaiki dan membangun hubungan dengan orang yang memutuskannya, agar hubungan tersebut kembali terjalin. Hal ini memang tidak mudah dilakukan, terlebih lagi kalau kita berada di pihak yang benar atau pihak yang disakiti.

Tetapi percayalah, apabila kita melakukannya tulus ikhlas kerana Allah, maka kemanisannya akan dapat kira rasai. Jika kita sedar akan kelebihan pahala yang berlipat ganda dan banyaknya peluang kebaikan di bulan Ramadan, maka Ramadan haruslah menjadi saat di mana kita cuba sedaya upaya mendulang kekayaan (pahala).

Jika dihitung pahala kita yang selama 11 bulan isinya tidak seberapa, maka di bulan ini sebaiknya segera kita memperbanyakkannya.

 

Penulis Ketua Jabatan Pendidikan Masjid Darussalam.
Artikel pertama kali dikeluarkan di ruang Hidayah di Berita Harian

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes:

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>